Saturday, May 27, 2017

Pesan ibu, jangan kita adik beradik dipisahkan oleh harta benda dan wang ringgit

Sejak almarhum ayah menemui Pencipta, amanah ketua keluarga digalas oleh aku. Mama yang masih sedih kehilangan suami, memberi sepenuh kepercayaan mengurus keluarga. Aku asalnya seorang yang introvet berbanding adik aku, Fadzilah yang extrovet.

Sepanjang seminggu kami berada di rumah kakak ipar Mama, aku sembunyikan luluh hati melihat pengorbanan Mama dan nasib adik-adik yang masih kecil. Setiap kali sebelum dan selepas kerja, Mama mesti berada di dapur. Adik-adik rasa tertekan dan ketakutan.

“Bilakah masanya Mama berehat?”

“Bagaimana keadaan mereka sewaktu aku bekerja?”

“Mengapa mereka seakan sembunyikan sesuatu?”

Pilihan.

Tawaran menjaga Mama dan adik-adik ditolak cara baik. Melihat tempoh seminggu bagaimana layanan Mama dan adik-adik, mengukuhkan keputusan. Keluarga sebelah ayah tidak puas hati. Mujurlah abang sulong Mama, menghormati keputusan kami.

Selang 90 hari, Allah telah mengambil Fadzilah dari kami selama-lamanya. Yang memilukan, dia pergi di hadapan mata adik bongsu yang berusia 10 tahun. Kisahnya turut tersiar di surat khabar. Terperanjat dengan khabar duka, membaca fakta berita yang disiarkan bertambah luka.

Imbasan tragedi

Fadzilah berhasrat untuk menghabiskan cuti ke Terengganu. Pulang bercuti, dia bakal memulakan tugas di cawangan baru kerana tawaran naik pangkat. Dia pesan kepada aku agar rahsiakan daripada adik-adik lain. Aku setuju. Spontan aku katakan, tangguhkan percutian. Hasilnya, dia keberatan.

Fadzilah meyakinkan aku bahawa dia tidak pergi sendirian. Beberapa buah kereta akan konvoi bersama. Sampai masa, bayang mereka pun tiada. Agaknya, apa Mama dan aku rasa?

Sejujurnya, aku berat hati melepaskannya bercuti. Lalu, aku pujuk untuk kali kedua. Sayangnya, masih tidak berganjak. Lantas, aku cadangkan adik bongsu lelaki menemaninya. Mama mengiringi Fadzilah ke kereta.

Aku masih tidak serik lalu cuba menghalangnya kali ketiga. Dia nekad mahu bercuti juga. Waktu bersalam hati aku berikrar, “Jika lepas ini ada apa-apa yang berlaku, aku tidak mahu campur tangan.”

15 Jun 2001

Jumaat adalah hari yang barakah. Aku tidak bekerja. Kebetulan mengulangkaji untuk peperiksaan Semester ke-3. Mama sedang membakar ikan untuk hidangan tengahari.

Telefon berdering. Aku yang sambut. Dihujung talian, suaranya agak tegas. Bersungguh-sungguh mahu bercakap dengan Mama. Aku akur.

Apakah yang terjadi?

Tiba-tiba Mama meraung dan menangis seolah bayi kecil. Aku cuba bertahan dan mengambil semula gagang telefon untuk mendengar sendiri. Jelas dan lancar. Aku beranikan diri bertanya Ketua Polis Daerah Hulu Terengganu untuk bercakap dengan adik bongsu. Sempat aku titipkan, “Bila saudara-mara tanya apa-apa soalan, diamkan diri sahaja. Jaga solat fardu, ya.”

Mendengar perkhabaran itu, tangisan Mama tidak terkawal. Aku perlu bertahan demi menghadapi ujian hebat ini. Adik-beradik Mama serta saudara-mara memenuhi ruang rumah setelah dimaklumkan. Mereka rancak membincangkan bagaimana mahu membawa jenazah Fadzilah pulang.
Mama tidak mampu membuat keputusan. Aku yang terpaksa beri cadangan bagi pihak Mama. Semahu-mahunya Mama merayu untuk pergi menuntut jenazah di Hospital Hulu Terengganu. “Boleh Mama, tapi janji dengan kami, kawal perasaan.”

Malam itu, Mama ditemani abang-abangnya, ayah Fatin dan kakak iparnya. Mereka menaiki sebuah kereta. Aku dan saudara-mara berkumpul di rumah kakak ipar Mama. Ya, rumah yang sama sewaktu pengurusan jenazah ayah.

Keesokan harinya, jenazah Fadzilah tiba. Pagi Sabtu itu sekali lagi menyaksikan ahli keluarga aku diuji kematian orang tersayang. Adik bongsu diserbu. Ibarat wira sukan yang mahu diwawancara bagi mendengar cerita sebenar. Syukur, dia ingat pesan aku.

Bergilir-gilir ahli keluarga Mama yang terapat, cuba tenangkan Mama. Aku membantu urusan jenazah hingga selesai. Sepanjang tempoh tersebut, aku bertahan. Kering air mata. Cuba kawal diri biarpun pemergian ayah tercinta masih terasa.

Keadaan sama berulang sewaktu pemergian ayah. Tempoh seminggu bagaimana keadaan Mama dan perubahan adik-adik buat aku bertambah bimbang. Sayu melihat sendiri ketabahan Mama yang telah kematian suami tercinta dan anak kedua kesayangannya. Aku hampir silap membuat percaturan. Syukurlah, Allah tempat aku bergantung harapan.

Malam tahlil terakhir, aku beranikan diri berbincang tentang hala tuju keluarga aku. Kami enggan menjadi beban mana-mana pihak lalu memutuskan untuk hidup berdikari. Persetujuan kami tidak disenangi kakak ipar Mama dan suaminya.

Demi kebaikan keluarga, kami nekad setelah aku meyakinkan kedua-dua belah pihak. Semua tuntutan dilakukan bersama Mama. Kami dibantu oleh kakak ipar Mama dan suaminya. Aku mulai faham erti mendahulukan keperluan orang lain daripada diri sendiri, pentingnya kasih sayang dan berkorban menjaga Mama serta membesarkan adik-adik.

Restu mama

Mulai detik itu, aku kerap menghubungi Mama tercinta. Kami menjadi rapat. Sebelum ini, ayah menjadi tempat aku berkongsi suka duka tanpa selindung. Manakala Fadzilah rapat dengan Mama pula. Aku mulai berubah dari introvert menjadi extrovet. Aku timba ilmu baharu tentang tuntutan, selok-belok jual beli kereta dan bagaimana mengurus keluarga di usia awal 20-an.

Tanpa rasa bersalah, segelintir anak buah dan ahli keluarga minta wang dengan Mama. Aku fikir, “Bukankah Mama dan adik-adik sepatutnya dibantu?” Tidak cukup memeras Mama, adik-adik aku dicucuknya untuk tinggal dan bersekolah di rumah wakaf. Aku cuba rasional biarpun Mama terganggu. Aku pujuk Mama dan adik-adik. Syukurlah, kami muafakat.

Sejak itu, kami banyak bincang bersama. Apapun keputusan, Mama serahkan di tangan aku. Mama sendiri yang mahu adik-adik rujuk dengan aku dalam semua urusan. Barangkali, Mama trauma dengan apa yang menimpa Fadzilah. “Entahlah, Mama pun tidak tahu. Cuba tanya Along.” Skrip Mama yang masih segar di ingatan.

Didikan agama

Pelan awal aku ialah pastikan adik-adik ada pegangan agama. Maka, tiga dari lima orang adik aku menyertai Kem Jati Diri anjuran syarikat aku bekerja. Adik lelaki aku dilantik menjadi Penghulu. Syahdu. Apa tidaknya?

Kem yang adik-adik aku sertai, ada slot bersama Ustaz Bahasa Arab aku. Bermula detik itu, mereka komited menyambung pengajian. Mana yang kurang, digilap hingga masing-masing mendapat pendidikan terbaik. Syukur, adik-adik pernah tersenarai Anugerah Pengarah dan Dekan termasuklah dinobatkan sebagai fasilitator terbaik.

La hawla wala quwata illa billah. Aku pernah berjanji dengan Mama. Jika ada di kalangan adik-adik yang lebih hebat pendidikannya dari aku, akulah orang pertama yang menyokong dan mendoakan. Asalkan adik-adik aku menjadi manusiawi dunia akhirat.

Cuma, “Jangan kita dipisahkan oleh harta-benda, pangkat, wang ringgit, kerjaya atau keluarga bila sudah ada haluan sendiri.”



lagi info di : edisiviral.com

Dulu dan sekarang – Perubahan wajah Nasha Aziz yang semakin mengancam

Pelakon Nasha Aziz atau nama sebenarnya Noraishah Abdul Aziz bukanlah calang-calang orangnya.

Pelakon tinggi lampai yang sentiasa kelihatan cantik dan anggun di dalam kelasnya tersendiri ini pernah menjadi seorang model suatu ketika dahulu.

Dilahirkan pada 14 Mei 1971 di Kuala Lumpur, pelakon wanita ini sekarang sudah berusia 46 tahun.

Selepas memulakan kerjaya sebagai model hujung 1980-an, Nasha menceburi dunia lakonan mulai pertengahan 1990-an menerusi filem-filem Kad Cinta, Puteri Impian dan Bara.

Filem-filem lain yang menonjol namanya termasuklah Puaka Tebing Biru dan Otai. Filem Sepi pada 2008 dilihat penghujung era puncak aktres ini.

Di puncak dunia glamornya, Nasha juga diingati ramai melalui kontroversi kes saman bapanya dan juga rakaman curi videonya bersantai di rumah yang menjadi kes mahkamah.

Seiring dengan peredaran masa, wajah Nasha dilihat mengalami perubahan dari tahun ke tahun, baik dari bentuk fizikalnya sehinggalah kepada gaya dan feysen yang diperagakannya.

Dulu

Kemudian

Sekarang



lagi info di : edisiviral.com

Zul Ariffin kini diserang komen-komen ghairah dari peminat wanita

Zaman nampaknya sudah berubah, sekiranya dahulu, komen-komen berunsur ghairah dan lucah hanya didominasi oleh kaum lelaki, tetapi ‘sesuai’ dengan peredaran zaman, komen-komen sebegini nampaknya sudah popular di kalangan kaum wanita juga.

Pelakon Zul Ariffin kini sedang menghadapi ‘masalah serangan’ sebegini dari peminat-peminat wanita beliau yang meninggalkan komem-komen yang berbaur lucah dan ghairah di laman Instagram milik beliau.

Zul Ariffin yang berdarah kacukan Melayu Belanda ini bercuti di Ibiza Sepanyol telah memuat naik sekeping gambar berseluar pendek di samping sebuah kereta mewah dengan posing yang agak maskulin di akaun Instagramnya dipenuhi komen-komen peminat.

Pada gambar yang dimuatnaik, pelakon lelaki itu menyelitkan kapsyen Instagramnya dengan text: “Posing je..bukan kene bayar pun. Have a good day.”

Gambar itu telah mendapat lebih 60,000 likes dan lebih 1,000 komen yang majoritinya bercakap mengenai aurat dan kepejalan paha pelakon kacak itu.

Baca komen peminat dibawah…

fayyadratna: “Seksi ye”

widawatifantaghiroburhanrose: “Aummm”

whereistheloveee: “topless please”

aishah_sumayyah: “Weeii..peha ayam”

hunter_yayah: “Kete dah segak, tapi dengan adanya awak posing cenggitu, saya mengalami depression sampai tahun depan”

prvnes.edrxs: “Geramnya paha tu nak gigit je”

kilakunkun: “Wow…nak jadi tukang cuci kereta dan cuci baju pun jadi lah..@zul_ariffin .. tak payah gaji … free setahun”

tasha_zakaria: “Too hot to handle.. Auchhhhhh”

zalina_safril: “Terlalu mngoda”

sherlyn_seth: “Bikin melting”

sandra.nat.779: “Cekcii nyaa abanggg”

Selain daripada gambar itu, gambar Zul yang sedang memakai baju tidak berlengan dan juga gambar beliau di dalam sebuah bot dengan memakai seluar pendek di a turut mendapat ‘serangan’ yang serupa.



lagi info di : edisiviral.com

Asal usul fenomena “Done” yang hadir setahun sekali semasa bulan Ramadhan

Setiap kali tibanya bulan Ramadhan, pastinya akan terlintas di newsfeed anda di Facebook trend-trend yang akan menjelma hanya setahun sekali, iaitu hanya pada bulan puasa.

Salah satu trend yang cukup popular yang di kalangan netizen adalah fenomena Done dengan meninggalkan komen-komen yang bermula dengan perkataan done di Facebook selepas melakukan apa-apa tugas atau aktiviti sepanjang bulan Ramadhan.

Contohnya:

1. Selesai sahur – pos kapsyen ‘Done sahur’
2. Selesai solat terawih – pos kapsyen ‘Done Tarawih’
3. Selesai solat 5 waktu – pos kapsyen ‘Done Solat’

… dan seterusnya.

Begitulah yang ciri-ciri penting fenomena Done yang sedang menjadi troll yang hangat di laman media sosial sekaran ini.

Sebenarnya, ianya lebih bersifat sarcasm atau sindiran kepada golongan-golongan yang memerlukan perhatian di media sosial. Spesis-spesis seperti ini selalunya dilabel sebagai attention seeker yang dahagakan pujian sesama manusia sahaja.

Tidak semua perkara kita yang lakukan perlu diberitahu kepada orang lain kita, terutama yang berbentuk amal ibadah. Sekiranya tiada keperluan atau ada sebab tertentu itu, biarkanlah ibadah iyu antara kita dengan Allah SWT.

Sekiranya apa yang kita lakukan itu ikhlas kepada Allah SWT, maka, tidak perlulah perbuatan ‘baik’ kita itu dijajakan kepada rakan-rakan lain terutamanya di laman media sosial. Sikap dan perbuatan sebegini boleh menjerumuskan kita kepada kelakuan ujub dan riak yang sangat dibenci di dalam agama Islam.



lagi info di : edisiviral.com

Setelah bertahun-tahun menyepi, ini wajah terkini Nasha Aziz

Pelakon Nasha Aziz yang tinggi lampai ini bukanlah nama asing di dalam industri hiburan tanah air.

Kalau lihatkan rupa, Nasha Aziz merupakan salah seorang wanita idaman jejaka Malaya. Namun sehingga ke hari ini, masih tiada jejaka yang berjaya mencuri hati si dara ini.

Meskipun sudah mahu menginjak ke usia 5 series, Nasha masih tampak muda, masih solo dan masih mencari si Adam yang boleh mengisi hatinya.

Walaupun Nasha Aziz sudah jarang muncul di kaca televisyen, namun populariti pelakon jelita ini seseolah boleh diibaratkan seperti tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas dan masih diminati peminat sehingga ke hari ini.

Setelah sekian lama menyepi daripada bidang peragaan, Nasha Aziz membuat kemunculan semula apabila dia diangkat sebagai ‘muse’ koleksi raya eksklusif jenama lokal, RizmanRuzaini.



lagi info di : edisiviral.com

Monday, April 17, 2017

Walaupun Seharian Ulit Baby Sebenarnya Ramai Ibu Yang Rasa Sunyi

Ramai ibu yang melalui perkara ini sebenarnya namun hanya menganggap ia sebagai satu perkara remeh yang tak perlu dibesarkan. Selalu terjadi pada isteri yang baru bergelar ibu terutama jika tidak bekerja. Mereka ini walau punya bayi hakikatnya berasa sangat sunyi. Ketika suami keluar bekerja ibu ini akan seharian mengulit bayi. Si ibu ini hanya bercakap dengan manusia kecil yang tidak akan

lagi info di : MALAYSIA TRENDING NOW

Sunday, April 16, 2017

Benarkah Ketumbit Terjadi Kerana Mengintai Orang Mandi?

Ketumbit terjadi kerana bukaan kelenjar air mata dari akar bulu mata tersumbat, maka ia langsung tiada kaitan dengan mitos mengatakan ketumbit terjadi kerana mengintai orang mandi. Perkara ini berlaku biasanya akibat kelemumur pada bulu mata (blephritis), eyeliner yang tidak dibersihkan, habuk contohnya penunggang motosikal, pekerja tapak binaan dan sebagainya. Pakar Oftalmologi, Dr Azlinda

lagi info di : MALAYSIA TRENDING NOW
loading...